Manfaat Holding Saham untuk Jangka Panjang – Strategi investasi jangka panjang memerlukan investasi selama lebih dari setahun penuh. Strategi ini termasuk memegang aset seperti obligasi, saham, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), reksa dana, dan banyak lagi. Individu yang mengambil pendekatan jangka panjang membutuhkan disiplin dan kesabaran, Itu karena investor harus mampu mengambil sejumlah risiko sambil menunggu imbalan yang lebih tinggi di jalan.

Berinvestasi dalam saham dan menyimpannya adalah salah satu cara terbaik untuk menumbuhkan kekayaan dalam jangka panjang. Misalnya, S&P 500 mengalami kerugian tahunan hanya dalam 11 dari 47 tahun dari 1975 hingga 2022, menunjukkan bahwa pasar saham menghasilkan pengembalian jauh lebih sering daripada tidak.

How Do Companies Benefit From Stocks? -

Manfaat Holding Saham untuk Jangka Panjang

Pengembalian Jangka Panjang yang Lebih Baik

Istilah kelas aset mengacu pada kategori investasi tertentu. Mereka memiliki karakteristik dan kualitas yang sama, seperti aset pendapatan tetap (obligasi) atau ekuitas, yang biasa disebut saham. Kelas aset slot gacor yang terbaik untuk Anda bergantung pada beberapa faktor, termasuk usia, profil risiko dan toleransi, tujuan investasi, dan jumlah modal yang Anda miliki. Tapi kelas aset mana yang terbaik untuk investor jangka panjang?

Jika kita melihat beberapa dekade pengembalian kelas aset, kita menemukan bahwa saham umumnya mengungguli hampir semua kelas aset lainnya. S&P 500 mengembalikan rata-rata 11,82% per tahun antara tahun 1928 dan 2021. Ini lebih baik dibandingkan dengan pengembalian 3,33% dari tagihan Treasury tiga bulan (T-bills) dan pengembalian 5,11% dari catatan Treasury 10 tahun.

Naik Keluar Tertinggi dan Terendah

Saham dianggap sebagai investasi jangka panjang. Ini, sebagian, karena bukan hal yang aneh jika saham turun 10% hingga 20% atau lebih nilainya dalam periode waktu yang lebih singkat. Investor memiliki kesempatan untuk keluar dari beberapa pasang surut ini selama periode bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun untuk menghasilkan pengembalian jangka panjang yang lebih baik.

Melihat kembali pengembalian pasar saham sejak tahun 1920-an, individu jarang kehilangan uang dengan berinvestasi di S&P 500 untuk jangka waktu 20 tahun.
Bahkan dengan mempertimbangkan kemunduran, seperti Depresi Hebat, Senin Hitam, gelembung teknologi Slot RTP, dan krisis keuangan, investor akan mengalami keuntungan jika mereka berinvestasi di S&P 500 dan mempertahankannya tanpa gangguan selama 20 tahun.

Meskipun hasil di masa lalu bukanlah jaminan pengembalian di masa mendatang, hal ini menunjukkan bahwa investasi jangka panjang pada saham umumnya memberikan hasil yang positif, jika diberi waktu yang cukup.

Investor Adalah Timer Pasar yang Buruk

Mari kita hadapi itu, kita tidak setenang dan rasional seperti yang kita klaim. Faktanya, salah satu kekurangan yang melekat pada perilaku investor adalah kecenderungan untuk menjadi emosional. Banyak orang mengaku sebagai investor jangka panjang sampai pasar saham mulai jatuh, yaitu ketika mereka cenderung menarik uang mereka untuk menghindari kerugian tambahan.

Banyak investor gagal untuk tetap berinvestasi di saham saat rebound terjadi. Faktanya, mereka cenderung melompat kembali hanya ketika sebagian besar keuntungan telah tercapai. Jenis perilaku beli tinggi, jual rendah ini cenderung melumpuhkan pengembalian investor.

Menurut studi Analisis Kuantitatif Perilaku Investor Dalbar, S&P 500 memiliki pengembalian tahunan rata-rata lebih dari 6% selama periode 20 tahun yang berakhir pada 31 Desember 2019. Selama jangka waktu yang sama, rata-rata investor mengalami pengembalian tahunan rata-rata. sekitar 2,5%